Izzi_tea

Sebuah Pelajaran Kehidupan (1)

renunganAwalnya obrolan pagi tentang kerjaan,,, eh lama-lama jadi melebar kemana-mana dan ujungnya ngobrol tentang keluarga.. *Obrolan suatu pagi bareng temen kerja*… obrolan yang bisa menjadi pelajaran kehidupan.

Gini Bro ceritanya : pada saat ngobrol pagi itu, temen memberikan wejangan (nasehat) kepada saya, *kebetulan temen emang dah nikah jadi ya ga jauh dari tema-tema keluarga :)*, “Jang. Antm itu harus siap klo nanti antm udah ber-keluarga”… ya iya lah klo udah Ijab Qabul berarti itu udah bukan lagi siap tapi SIAAAPPPPPPP,hehe… bukan itu maksudnya.  Temen ku meneruskan obrolannya. Katanya “klo dah nikah nanti, antm harus siap klo-klo diwaktu-waktu tertentu pasangan antm nanti akan menunjukan ‘watak alamiahnya’”…. Nah Looo, apa an tuh ‘watak alamniah’????? klo temen ku tadi meng-artikan watak alamiah tadi sebagai karakter dasar manusia yang Allah anugrahkan berupa “fujuroha wataqwaha ” (Kebaikan dan keburukan)…. ehmm klo soal kebaikan sih pasti semua orang nerima,, tapi klo berbicara keburukan *Sifat yg kurang disenangi oleh pasangan kita* Wahh itu urusan lain, banyak kasus lo Pasangan Suami Istri yg ‘pisah’ karena ga faham n ga siap sama kekurangan pasangannya, padahal dari segi Fisik dan Materi ga ada yg kurang *Kaya artis yg kawin cere 3x.. Upssss Soryyy*…

Sekarang kembali keeeeeee—-kaitannya sama para “aktifis” yang dulu super Idealis dengan Ideologis mereka, yang bisa kita lihat dari aktifitas sebelum mereka menikah,, apakah aktif di kampur or organisasi-organisasi di luar itu, pasti terpikirnya klo udah nikah mau gini gitu dan ga mau gini gitu… tetapi begini Kawan… kata yg udah nikah : ada waktu-waktu tertentu dimana idelisme nya itu liang, cotoh nih buat para Akhwat (Perempuan) *Maaffffin yeee :D* para (1). AKHWAT SUPEERRRR CEREEWWEEETTTTT *yg ujug-ujug alisa ga ada sebabnya* >> mewakili kaum laki-laki : klo menurut sy, cerewet yg seperti itu yg suaNNNGGAT menggangu  ujug 2 ngomel tanpa ada sebab yg jelas🙂, (2). AKHWAT BELANJAAA SUPERRRRR >> ini nih, klo rezekinya ada c GA MASALAH, tapi klo lagi pas-pasan???, hal seperti ini yg mengakibatkan tindak kejahatan.. hehehe. contoh neh seperti Istri para koruptor yg sering ‘panasan’ klo ngeliat barang mewah, ngamburin uang buanyeekkk n ujung2 suami cari berbagai cara u/ menuhin keinginan sang istri dan ujung2nya korupsi.. *katanya Looo,, Pisss :)*(3). Udah ahhh ga mau buka ‘rahasia’ para Akhwat *takut banyak yg ngejar-ngejar,, hehe*. Sedangkan klo dari sisi Ikhwan (Laki-laki) * Mode On : Curhat  :P* para (1). IKHWAN MALESSSS. Sudah jadi rahasia umum klo ngeliat kamar laki-laki = Gudang/Kapal Pecah. *Berantakan Bro. Walaupun ga semuanya, termasuk saya :)*, eh pernah liat iklan teh sariwangi *sory iklan* ngisahin sepasang suami istri yg mis komunikasi, si Suami dengan santainya baca koran tapi si Istri ada masalah air di dapur, awalnya terjadi sedikit keributan tapi akhirnya bisa teratasi dengan MARI Nge-Teh.. eh Mari Nge-Komunikasi alias Ngobrol,, itu contoh awalnya : MALES, terkadang *sebagian* laki-laki ada waktu dimana sangat malas yg tadinya super semangat dengan aktivitasnya tetapi memang ada satu kondisi dimana rasa jenuh dan lelah datang dan ternyata itu yg ngakibatin MALES, (2). NGABISIN WAKTU SENDIRIAN. memang klo lagi ‘jenuh2nya’ laki-laki itu pingin ‘bermain sendiri’ dengan dunianya apakah itu main Game ato mancing ato apalah *asal ga ngelanggar syar’i*, sebenrnya gpp sih karena salah satu cara untuk mengeluarkan kejenuhannya dengan seperti itu.. tapi yg jadi bermasalah ialah ketika terlalu asyik dengan ‘dunia’nya sampai2 sang istripun terlupakan *alamaaaa busett*, coba liat aja klo ada laki-laki yg sedang asik2nya maen Game PC.. wiuhh ga bisa di ganggu deh..😀, (3). Udah ahh ga mau ngebuka rahasia kaum saya *takut di gebugin.. heheh*. Dari kedua contoh sifat ‘jelek’ laki-laki dan permpuan, kedua-duanya masalah yg harus dicari solusinya, sebab klo dibiarin bisa jadi gede masalahnya.. dan ujung-ujungnya kaya *artis* yg suka kawin cere 3x..

Nah.. solusi dari masalah itu ialah seperti kisah Nge-Teh di atas ::: KOMUNIKASI ::: …… Yaps, KOMUNIKASI… sekali lagi, KOMUNIKASI… sudah jelas, KOMUNIKASI… sebagaimana sejarah mencatat bahwa *bahkan* para Istri Nabi dan para Sahabat Rasulullah juga pernah mengalami hal yg sama dimana sifat ‘kurang baik’ mereka muncul.. contohnya neh : Siti Aisyah.ra yg pernah melempar makanan di depan para tamu Rasulullah, (klo secara logika masa sih Istri seorang Rasul SAW bisa seperti itu, ga bisa nahan emosi !. Tapi ya kembali lagi ada karakter ‘fujur’ yg ga bisa dilepasin dari seorang Hamba). Sontak para tamu kaget dan herat,,, tetapi apa yg dilakukan Rasulullah? Apa Beliau marah?…tidak saudara ku, beliau malah tersenyum dan mengatakan kepada para tamu “lihatlah ‘Ibunda kalian (Siti Aisyah.ra) sedang cemburu…. Wiuhhh Dasyat Banget dah… Rasulullah SAW, Gitu. Manusia yg di beri gelar Al-ma’sum (terpelihara dari dosa) bisa membaca gerak komunikasi tubuh yg di lakukan Aisyah bahwa ia sedang cemburu….. *Ar-Rasul Qudwatuna…!!!.

Ikhwah juga manusia…😀,, *Ya iya lah* === ada potensi ‘Fujur’ dan ‘Taqwa’ .. Firman Allah SWT

“maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya,”
QS. asy-Syams (91) : 8

// Sebuah Pelajaran Kehidupan : Fahamilah terlebih dahulu *pasangan kita*, maka ia akan memahami kita.

>> kembali teringat sebuah tulisannya ust. Anis Matta di Serial Cintanya :

suatu saat dalam sejarah cinta kita
kita tidur saling memunggungi
tapi jiwa berpeluk-peluk
senyum mendekap senyum

suatu saat dalam sejarah cinta kita
raga tak lagi saling membutuhkan
hanya jiwa kita sudah lekat menyatu
rindu mengelus rindu

suatu saat dalam sejarah cinta kita
kita hanya mengisi waktu dengan cerita
mengenang dan hanya itu
yang kita punya

suatu saat dalam sejarah cinta kita
kita mengenang masa depan kebersamaan
kemana cinta kan berakhir
di saat tak ada akhir

>> Begitulah ketika Jiwa saling Ber-komunikasi dan Saling Memahami…. Manis terasa…😀

// Maaf buat Fren2 semua klo tulisannya So Toy,, maklumlah sedang belajar jadi suami yg Romantis… hahay Deudeuh :P… *Becanda Dink!!!*, intinya mah masih belajar nulis,, masih amburadul.

This entry was published on Oktober 7, 2009 at 7:09 am and is filed under Yaumi. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

8 thoughts on “Sebuah Pelajaran Kehidupan (1)

  1. titintitan on said:

    hmmm… analisis yg ckup ‘sempurna’
    *tmpak pengikut anismisme yah?..pisss ahh :D*

    • @ titintitan
      hahay.. ada ungkapan baru neh “anismisme”..😛

      // aduh.. ga juga bro. kebetulan blom punya banyak buku.. jadi ya referensinya masih itu-itu aja.. masih bodo masih harus banyak baca, belajar… jadi masih jauh klo *misalnya* di jadiin “pengikut anismieme*.. heheh😀

  2. titintitan on said:

    yyeee… buku pak anis kan emang segitu2 juga. *klo liatnya dr buku*
    *lagi* dsini sist bukan bro😀

    • ahhh… bukunya pa Anis banyak Loo,,

      // Duh maaf Sist.. salah sendiri nickname nya “titintitan”… itu ada artinya klo dalam B.sunda dan kata itu biasanya di pake sama Bro-Bro…. getooo,, heheh🙂

  3. titintitan on said:

    bukunya pak anis? banyakan juga hasil tulisan2 beliau di majalah. (serial cinta&serial pahlawan. or hasil ceramah2 beliau yg dibukukan. 8 mata air kecemerlangan baru tampak buku..

    • maksud saya… buku di perpustakaannya *coba cek ke rumahnya*🙂.. bukan buku hasil tulisannya, n memang bener, hampir semua buku hasil karya beliau,, kebanyakan kumpulan tulisan di beberapa majalah dan ceramaha-ceramah…

  4. HIhii … Jajang lucu. Pengumpul kisah2 rumah tangga yah? … hehehe …

    • Ahh… si Ibu gemana seh, baru tau ya saya itu “lucu”…

      // kan buat perbekalan perjalanan panjang neh.. biar Perjalannya lancar getoo.. Ya, walaupun badai selalu aja ada.. tapi segala sesuatu kan harus dipersiapkan.. bukannya begitu Bu Gurruuuuuu..😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: