Izzi_tea

Tip Membuat Toko Online : dari seorang yang GAGAL :D

Duh maaf artikel ini kayanya aga ngacok, klo yang lain mah tips dari orang sukses, seperti salsabeela yang sukses dengan kutukutu buku, atau Aria Rajasa dengan Ganti Baju nya..  eh ini dari orang yang gagal.. ohoho, tapi ga apa-apa lah yang penting ‘kewajiban’ saya menjawab pertanyaan yang nanyain bikin toko online abal-abal yang akhirnya “.com” sudah terpenuhi.😆

Tapi memang lebih dari itu saya berharap anda bisa mengambil pelajaran dari kegagalan saya, dan tidak mengulangi kesalahan yang sama seperti yang saya kerjakan.. ocrehhh😉

Langsung saja… Jadi gini ceritanya, sekitar kurang lebih (banyak kurangnya :D) 1 tahun kebelakang saya bikin toko online yang bernama Rumah Muslim, konsep nya sih keren😎, menyediakan kebutuhan-kebutuhan seorang muslim, seperti baju muslim, obat herbal, madu & obat HPA, sama seperti rumah dimana disana semua tersedia, kecuali…. Terminal (halahh teu nyambung :P).. ya pokoknya keren lah😉

Nah screen shot nya… dan ini fans page (Rumah Muslim) nya, lumayan ada 800 yang nge like.. hahah

Nah.. singkat cerita persiapan teknis, seperti menyiapkan toko online nya itu sendiri, deal-deal-an konsinyasi ngambil barang.. dll sudah beres.. dan akhirnya hari itu pun tiba, Rumah Muslim pun “mengudara”.. oh ternyata, oh ternyata… diluar duga-an sodara-sodara sekalian… kurang lebihnya (klo yang ini banyak lebihnya :D) sekitar 5 bulanan, tidak menghasilkan apa-apa.. Whatttttt??? Yo I mas bro😎, alias NOL profit, alias ga ada untung, alias sengsara.. hahaha

Itu cerita ku.. apa Cerita mu (lhoo kaya iklan mie instan ya.. hehe), dari sana lah saya meng-anlisis😎 ko bisa begini ya, tidak mendatangkan untung 1 rupiah pun… dengar sodara-sodara, hanya 1 RUPIAH saja tidak menghasilkan,  coba banyangkan betapa menyakitkannya (sedang mengurung diri di pojokan kamar… kasian deh looo😥 ), justru waktu itu yang lumayan rame beli tuh DVD The Arrivals yang tidak di iklan kan di website tapi hanya di blog… Nah loo??

Kembali ke analisa, ini ada beberapa hal yang menurut saya faktor kegagalan toko online saya😀

  1. Tidak Fokus

Ini dia faktor yang paling berpengaruh, NGA FOKUS, harus nya ketika kita mau memulai sebuah usaha (apapun itu) harus di azam kan bahwa usaha yang saya akan saya jalani itu harus bener-bener focus, ga setengah-setengah… nah contoh kasus yang menimpa pada saya ialah karena pada waktu itu saya masih berstatus sebagai seorang karyawan, sedangkan klo yang beli (nanya-nanya) kan waktunya ga bisa di atur, kadang di waktu kerja suka curi-curi chat.. hehe, trus klo lagi ada kerjaan kantor yg harus cepet-cepet beres gimane.. ahh pusingg😦. Dan kita ga bisa ngomong kaya gini “eh.. elo chat nya malem aja yeh”… *balasan “ehh.. elo ngatur-ngatur gue, babeh gua juga bukan.. gua kepret jadi-jadian looo”.. *dan akhirnya silahkan anda simpulkan sendiri.. hahah.. Ehhh, kembali keeeee fokus, tapi kenapa ya ga sedikit juga mereka yang sukses jualan online tapi mereka punya aktifitas kerja yang lain (karyawan), hmm klo analisa saya sih mereka jago “curi-curi pandang” waktu:mrgreen: , trus malem nya emang bener2 fokus buat jualan, Nah klo saya waktu itu sedang asyik-asyik nya ngoprek web design, jadi ngaracabang wehh pikirana (ngaracabang : terbagi dua), yaa akhirnya berakhir dengan berantakan karena tidak fokus..😦, mudah-mudahan anda bisa mengambil pelajaran untuk bisa fokus, jangan jualan sambil begadang (halahhh teu nyambung…. Sabari disurakan + di baledog ku sandal… *kaboorr)

  1. Tangan ke 3

Nah ini juga.. pengalaman waktu dulu jualan di Rumah Muslim, itu hampir semua (semua sihh :D) barang-barangnya ngambil dari temen alias tangan ke tiga.. ga masalah sih, tapi ada beberapa kekurangan yaitu : profit nya pasti berkurang, Ya iyalah.. kan dibagi-bagi sama temen, masa mau di ambil sendiri… klo dimakan sendiri namanya tumila (tumila = musuh dalam selimut:mrgreen: ), yang kedua ialah proses yang ribet, dalam arti karena stock barang ga disaya, jadi klo nanya ada barang nya harus contact2 dulu, nah klo kontak2an dulu lama kan waktunya, mana mau si (nanya-nanya) pembeli mau nunggu, trus klo pertanyaanya ngeberondong alias bertubi-tubi… bijimane loooo:mrgreen:, pusing kan, walaupun bisa di atasi dengan ngomong kaya gini “mba maaf, untuk daftar harga nanti kami emaikan”.. tapi klo terus-terusan kaya gitu sih ga professional dan akhirnya si pembeli pun lariii pagi.. Nah mudah-mudahan anda bisa mengambil pelajaran dari ke-tangan ke 3-an (bahasa apa ini.. hehe) bahwa idealnya sih anda produsen langsung atopun distributor langsung dari pabrik nya.. jangan mau jadi tangan ke 3 ato ke 4,5,6,7,8,9…. Sampai panjang tangannya (nah looo apa lagi neh.. :D), soale untungnya sedikit.. heheh

  1. Ta’aruf nya kurang ‘dalem’

Waduh bahasannya makin dalem neh… pake ta’aruf-ta’arufan.. ohohoho, jadi gini sodara-sodara yang saya cintai😯 , mengenal produk jualan itu sangat penting.. jangan kaya saya di Tanya tentang mode kerudung ga bisa jawab (karena waktu dulu jualan pakaian muslimah juga), gimana donk make juga belum.. hahahaha, Ya jadinya pas waktu di tanya asbun (asal bunyi), glagapak, keluar keringat dingin, merinding, ketakutan, malu, pokoknya komplit dahh..hahah, mungkin dalam hati si mba nya bilang “nih yang pinter gue ato yang bodo penjualnya?” (silahkan jawab sendiri :D).. Nah mudah-mudahan anda bisa mengambil dari ketidak dalam-an ta’aruf-an saya… pokoknya anda harus mengenal produk anda sampai sedetil-detilnya… siapa yang buatnya, siapa nama ayah pembuatnya, siapa kakek pembuatnya, siapa kakek-kakek-nya pembuatnya, siapa tetangga kakek-kakeknya pembuatnya… busettt dah ahhh, yang terakhir mah sudah ngawur..:mrgreen:

  1. Ngak think different

Di zaman edan kaya sekarang, klo kita berpikir biasa-biasa, ya hasilnya pun biasa-biasa, harus seperti jargonya Apple malang:mrgreen: harus think different.. pokonya klo bisa anda punya barang yang orang lain ga punya.. coba bayangkan.. (jangan terlalu lama bayanginya beresin dulu bacanya😎 ), Nah kesalahan saya tuh, jual produk yang biasa-biasa (bukan merendahkan produknya) tapi kamsud saya ialah produk tuh sudah biasa di jual sama yang lain, yang lebih fokus, nga tangan ke 3, Ta’aruf yang dalem dan ber-Think Different sudah banyak.. ya hasilnya kurang memuaskan..😦, pokoknya anda harus ber-Think Different  dah…. Mudah-mudahan anda bisa mengambil pelajaran dari Ngak Think Different-an saya berjualan, coba deh anda berjualan yang orang lain ga punya, contoh nya anda berjualan barang yang ga kelihatan tapi bisa kerasakan.. (Nah lo barang apaan neh, saya juga bingung.. heheh)

Saya berharap anda bisa mengambil pelajaran dari kisah saya tersebut.. (sambil ter-isak tangis😥 ), walaupun bisa jadi kondisi dilapangan berbeda-beda, ada yang sukses, biasa-biasa saja.. ato yang seperti saya ga menghasilkan 1 rupiah pun… hahaha

Tapi saya juga ber-syukur bisa gagal seperti itu, minimal bisa nulis dan membagikan pengalaman gagal.. (haduh ko gagal di bagiin :P) dan banyak pembelajaran bisa di ambil… dan satu lagi, kerugiannya sangat kecil.. cuman 200ribuan, itu juga buat sewa hosting dan domain.. hehe, selebihnya dikerjakan sendiri, dari design web, setting hosting domain, upload, re-theme cms.. yang hasil web nya.. hampir semua yang berkunjung bilang kerenn.. eh kerann maksudnya:mrgreen: , klo dibanding sama yang lain untuk membuat sebuah website yang kurang lebih sama, biaya nya bisa berjuta-juta… itu juga rugi 200ribu sebenernya sih nyesek banget, soalnya klo ditambah 200rb lagi bisa beli step underbond yoshimura.. Ouchhh Heunteuuuu (heunteu = Tidakkk)

Trus temen yang lain pernah ada yang nanya.. buat bikin online store yang kaya Mank Izzi tuh gimane😎 … hmm, itu mah urusan teknis.. sudah ngejelasinya, ato nanti deh dibahas khusus, eh ato biar cepet Tanya aja sama um Guugle.. heheh

Tips beneran dari mank Izzi😎

Walaupun gagal tapi gpp lah… biarkan saya menulis.. hahah (tapi terserah anda denk mau nyudahin bacanya, tapi awasss looo:mrgreen: ).. jadi gini, bagi anda yang mau belajar bisnis Online dengan membuka Online Store dengan modal TaWaDu alias Tara Mawa Duit😎 (seperti temen saya.. xixixi) , bagusnya sih bikin toko online di blog aja dulu.. mau di wp, blogger, mulitiplay, dll.. dan optimalin blognya.. bikin semenarik mungkin, klo bisa sambil menarik becak.. hehe, bikin blog anda keren… cara bijimane Mank??? Ya tinggal Tanya aja um Guugle.. beres dah..hahahah, dan satu lagi, mamfaatkan juga social network, kaya FB (jangan “promo” mulu.. heheh), Twitter, Forum (Kaskus, MyQur’an, dll), klo di social network mantep jualannya.. dijamin deh mocerrr abizz penjualannya.

Nah pertanyaan terakhir : “Mank kan sekarang statusnya jomlo tidak jadi karyawan lagi, trus mau fokus untuk bisnis Online (buka store online) juga ga sih??”.. hmm, bijimane yehh.. klo niatan lagi buat nyemplung jualan online sih udah ada.. tapi nanti dulu dah mau fokus sama usaha yang lain dulu, baru klo profit bersih usaha yang sekarang sudah 30jt/bulan (aminnnnn….. 9999999x):mrgreen: baru dah fokus jualan online lagi dan tentunya berusaha tidak mengulangi kesalahan yang sama.. duhh amit-amit deh disamain kaya keledai (jatuh pada lubang yang sama),, hehe

Widihhh ga kerasa obrolannya lumayan panjang… sekarang ceritanya neh lagi senang nulis panjang, mudah-mudahan terbiasa nulis panjang and jadi nulis buku dah.. heheh (aminnnnnnnnnnn….. 99999×999=99899001kali) dan maaf ya tulisanya dari dulu blepotan maklum masih belajar ga ada perubahan *tepok jidak orang eh malah di tonjok (halahh ga penting… sesuatu banget dah)

Beli salak di pasar Cimenyan, dibelinya pake kartu kredit.. cukup sekian nyan.. *teu nyambung + garing.. *kaboorrr pake ducati monster.. :coolehe:

This entry was published on Oktober 9, 2011 at 3:38 pm and is filed under Artikel, berbagi >> Blog, Ngaler Ngidul. Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

4 thoughts on “Tip Membuat Toko Online : dari seorang yang GAGAL :D

  1. Artikelnya baru yah?

    Wah keren banget sharing pengalamannya ^^

    Justru kaya gini yang lebih bagus, orang jarang sharing pengalaman gagal, karena pada malu dan gengsi. Padahal justru kegagalan adalah kunci sukses lah ya~

    Saya juga lagi berusaha membuat sebuah web untuk berjualan Online. Bener2 simpel sih, dan abis ngebaca pengalaman Anda baru dagh berasa kalau emang yang satu ini emang kaga main-main, butuh extra power and time😀

    Salam kenal dagh buat mank Izzy. Semoga kita bisa saling sharing pengalaman dan ilmu, apalagi wangi2nya nih sama2 Web Developer nih😀

    hohohohohoho~

    • Terima kasih.. mudah2an jadi pembelajaran khususnya buat saya sendiri agar ga jatuh pada got yang sama… ohohoho

      salam kenal juga🙂, iya atuh kapan bisa sharing nya, saya juga masih perlu banyak belajar.. klo sekarang lagi fokus di web design & Front End Dev… yang Insya Allah kedepannya mo pingin bisa bikin app iOS… hehe😀

  2. Good job bro!..saya suka kejujuran dalam tulisan bro nih..Jarang ada wirausahawan yg mo jujur tentang behind the scene usahanya diaa..apalagi yg ga enaknya.. Sukses selalu yah! Semangat🙂

  3. geus kapikiran ku urang ge, makana sayah belum mau bikin toko online teh, meskipun dari tangan kedua (langsung pabrik ) karena lokasina lumayan jauh misal pabrik di soreang sayah di cibiru, meskipun di bandung-bandung keneh ngan jarak na kan jauh !
    saran sayah mah, coba cari maksimal 3 pabrik (home industri)disekitar anda, lalu anda minta izin untuk photo dan identitas produknya, lalu janjikan bahwa sayah akan membeli tunai apabila ada pesanan atau bisa juga sistim komnisi dari si pabriknya, yah silahkanlah anjeun analisa untung ruginya. coba ! ingat maksimal tiga pabrik yah, nanti anda lihat kendalanya apa? ya di rasakan perlahan-lahan, ceuk bahsa kerenna mah bair lambat asal nikmat !🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: