Izzi_tea

Suka Duka ngantor di rumah

My Desk...😀

Kali ini posting bener-bener murni curhatan.. eh bukannya yang kemarin-kemarin semuanya curhatan *duh:mrgreen: , ya gpp lah kan namanya juga berbagi, berbagi curhatan.. hehe

Langsung aja ya, gini bro mau ngobrolin tentang pengalaman saya “ngantor” di rumah, Ya. Kurang lebih hampir 3 bulanan saya kerja di rumah yang berprofesi sebagai “pemantau monitor” alias yang suka nongkrongin monitor, alias secara spesifiknya sebagai seorang freelancer web Design & front End Developer.. wihhh keren kan😀, tapi ya tetep walaupun keliatannya keren sebenernya mah sih status nya masih sebagai seorang “kuli”.. udah mah kuli ditambah newbie lagi, beuhh -_-, eitsss tapi setidaknya saya berani beralih quadran dari E ke S dan ternyata sodara-sodara… ber-alih quadran itu ga gampang loohh, perlu perjuangan yang cukup berat, dimana perjuangan yang paling berat ialah “melawan diri sendiri”, sebab saya setuju dengan salah satu artikel di ruangfreelance.com yang menyebutkan bahwa diri sendiri ialah bos yang paling buruk (http://www.ruangfreelance.com/2009/06/05/bos-yang-paling-buruk-diri-sendiri/).. Ya, di quadran S tersebut saya jadi lebih bisa belajar tentang managemen diri, self motivation, sesuatu yang aga sulit saya “dapatkan” jika masih berada di quadran E. hehe

Eh udah ngaler ngidul, kembali ke judul tentang suka duka nya ngantor di rumah.. jadi gini bro cerita nya neh saya lagi belajar “mandiri” yang kurang lebih di 6 bulan kebelakang memutuskan untuk resign dari pekerjaan dan ber-alih ke ‘pekerjaan’ yang ini (ceritanya bisa dibaca disini), nah pada saat itu saya memutuskan untuk nge-kost yang bahasa keren nya sih punya kantor sendiri.. hehe, tapi sudah berjalan hampir 4 bulan malah terasa ga efektive, karena jam kerja nya ga jelas.. waktu tidak bisa ter-optimalkan trus ada waktu untuk berangkat dan pulang yang belum di hitung, dan pola makan yang sering telat, ga teratur.. di tambah ngopi yang berlebihan yang berakibat sakit Maq kambuh *adeuhhh  -_-, serta yang paling penting ialah biaya ‘kantor’ yang aga lumayan. Hehe

Nah akhir nya saya pun memutuskan untuk kembali ke ‘habitat’ asli, hehe.. dengan sedikit memberikan pengertian ke ibu tentang pekerjaan saya, Alhamdulillah,,, sesuatu, ibu bisa sedikit mengerti tentang pekerjaan saya. Awal nya sih enjoy dan Asyik banget kerja di rumah.. mau tidur pasilitas komplit tersedia, hehe.. mau makan tinggal ambil, mo ‘kerja’ 18 jam/hari pun oke-oke aja.. intinya recommended banget dah kerja dirumah, suka ka nya buanyaakkk😀, tapi setelah beberapa bulan  eh malah kebalik, sekarang duka nya nya lumayan buanyakk -_- , saya sebut satu per-satu ya..

  1. Keluarga masih belum faham 100% tentang pekerjaan saya, kadang diwaktu lagi mut kerja ehhh malah di mintai tolong buat belanja (kebetulan ibu punya warung kecil dirumah), bukannya ga mau bantuin ibu, tapi kondisinya tidak memungkinkan… dan ini yang bikin serba salah, di tolak gimana, di iya-in juga gimana.. -_- jadi si SERBA yang salah, eh serba salah😀
  2. Lingkungan yang ga faham, untuk yang ini memang 100% ga faham, ada banyak tetangga yang nanya “kerja siang ya? Atau lagi ga kerja ya?, ko dirumah?” wuahhh… jawabnya susah… panjang lebar, saya kerja di anggap ga kerja karena diem di rumah “cuman” nongkrongin computer -_-
  3. Suasana yang ga kondusif, nah ini juga yang jadi masalah… karena rumah bukan punya saya, alias masih punya orang tua, kita ga punya power ranger  buat mengatur ‘suasana’, kadang lagi mood-mood nya kerja eh ada yang bikin bete… Arghhhh

Walaupun cuman 3 tapi menurut saya, 3 hal tersebut bisa membuat produktifitas kita berkurang #eaaaaa😛, intinya sih selama masih NUMPANG dan keluarga belum faham 100% tentang kerja kita, di jamin deh ga bakalan nyaman.. Solusi yang terbaik ialah cepat-cepat menikah *ehhh, maksudnya punya rumah.. hehe, biar nanti klo dah punya rumah kita punya power ranger untuk mengkondusifkan suasana rumah menjadi Susana kantor yang nyaman .

Alhasil, semoga ketidak nyamanan ini bisa menjadi motivasi bagi saya untuk cepat-cepat menikah, ehhh.. punya rumah dink.. Amin… 100 miliar kali

Tulisan mengenai “suka duka” kerja di rumah, bisa di baca disini juga (http://www.thinkrooms.com/2009/11/08/konsep-kantor-untuk-freelancer/)

This entry was published on Desember 12, 2011 at 4:02 pm. It’s filed under Ngaler Ngidul and tagged , , . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

2 thoughts on “Suka Duka ngantor di rumah

  1. saya juga work et hom mank🙂
    ini yg saya lakukan.
    1. menerangkan dari hati ke hati tentang apa yg kita lakukan. yg saya lakukan adalah terus memberi pengetian kpd mereka, bahwa saya harus konsentrasi dan fokus. jadi misalkan disuruh, saya brangkat. tp gak boleh mendadak. istilah jawa. sak dek sak nyet😀

    2. untuk tetangga, waktu yg tepat yg saya lakukan dulu adalah saat ngumpul. misal pasa hari raya dll

    3. yg ketiga ini sama mank dengan saya😦 blm bisa diatasi. mau cuek, tp tetap gak bisa.

    mungkin itu dulu mank🙂

    • wihh… makasih atas saran2 mas Hadi Wibowo.. bener banget, komunikasi dan memberi pengertian adalah yang pertama.. tp kadang ga tega juga klo lagi ada kerjaan “negara” di cuekin.. hehe, jadi serba salah:mrgreen: , intinya sih nikmat saja.. nanti juga biasa. xixixxi

      tp kayanya yang paling mujarab solusinya… rumah sendiri.. ohohoh, moga cepat2 bisa punya rumah.. amin….🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: